Ny. Selly Harapkan Orang Tua Kembangkan Kreatifitas Anak

Bunda Paud Kota Denpasar, Ny. Selly Dharmawijaya Mantra saat membuka seminar Tumbuh Kembang Anak di Gedung Sewaka Dharma Lumintang Denpasar Sabtu (4/5). Foto : Ist

DENPASAR - Bunda Paud Kota Denpasar Ny. Selly Dharmawijaya Mantra membuka seminar Tumbuh Kembang Anak,  yang dilaksanakan Bali Kumara 5 di Gedung Sewaka Dharma Lumintang Denpasar Sabtu (4/5). Seminar yang mengambil tema "Pentingnya pengenalan seni pada usia dini bagi tumbuh kembang anak"  juga dihadiri Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Kota Denpasar Ny. Antari Jaya Negara.

Seminar ini sangat di apresiasi Ny. Selly, menurutnya pendidikan usia dini merupakan usia keemasan untuk pembentukan motorik otak. Sehingga menurut Ny. Selly anak anak usia dini selain mendapatkan pendidikan edukasi  juga harus mendapat pendidikan dari berbagai pakar seni. 

Mengingat seni juga dapat  membentuk karakter anak.  Tidak hanya itu seni juga dapat menghindari anak anak dari  pengaruh dunia gadget. Dunia gadget itu bagaikan dua ujung pisau yang sangat bahaya. Kalau kemajuan teknologi dibawa kearah negatif akan menjadi suatu   hal yang merugikan. Tapi kalau dijadikan hal positif akan menjadi hal yang sangat bermanfaat. 

Selain itu pendidikan usia dini jaman dulu dengan sekarang sangat berbeda.  Dulu anak anak dilarang untuk pergi, kalau datang malam orang tua sudah was was. Namun anak anak sekarang malah malas keluar, mereka mendingan dirumah sambil memegang dan bermain gadget.

"Kita sebagai orang tua jangan cuek kalau ada anak anak yang seharian berada dalam kamar bahkan dengan mengunci kamar. Anak anak tinggal dalam kamar sambil memegang hp dunia seakan akan berada dalam gemgamannya, maka dari itu harus di curigai," harapnya

Dengan adanya  seminar ini Ny. Selly berharap dapat memberikan hal yang positif. Jika anak anak mempunyai kegiatan positif melalui   ketrampilan seni maupun kreatifitas maka hal hal negatif bisa dilewati, karena seni adalah benteng untuk anak anak dalam mengatasi masalah teknologi yang menganggu perkembangan anak anak. 

Mengingat  panitia kegiatan ini adalah dokter, Ny. Selly mengharapkan kegiatan ini juga diselipkan masalah gizi mengingat di Indonesia yang menjadi permasalahan adalah gizi  dan tinggi badan. 

Sementara Ketua Panitia dr. Made Tangkas, SpOK mengatakan seminar ini sengaja dibuat karena di usia dini merupakan masa yang sangat penting proses perkembangan dan pertumbuhan  anak. Diusia dini juga masa perkembangan dan penyempurnaan otak kiri dan kanan. Sehingga titik penting dalam mengembangkan kecerdasan elektual dan emosional.

"Dengan demikian apabila kita mampu mengadirkan lingkungan yang baik maka anak akan memiliki keseimbangan pertumbuhan dan perkembangan selanjutnya," ujarnya.

Ia juga mengaku seni dan budaya dapat dipercaya memberikan dukungan dan kecerdasan emosional kepada anak. Selain itu pengenalan seni sejak dini akan mampu membentuk karakter.

Perkembangan teknologi saat ini  menurutnya menjadi ancaman bagi anak anak. Karena seakan dunia berada dalam satu ngenggaman sehingga  informasi akan sangat mudah di akses oleh ank anak. Dengan mengenalkan seni, budaya dan permainan tradisional diharapkan dapat membentengi anak anak kita dari pengaruh negatif perkembangan teknologi.

Seminar ini  diikuti 400 orang dari berbagai kalangan yakni para orang tua, guru usia dini, dan tenaga medis yang bersentuhan langsung dengan anak anak. 

Pemateri seminar ini juga dari berbagai  kalangan seperti Punda Paud Provinsi Bali Ny  Putri Koster, sebagai pembicara utama , Prof Suci Ningsih pakar tumbuh kembang anak, Komang Dharma Yuda dari praktisi seni suara, Made Taro Budayawan Permainan Tradisional dan Dharmini Guru Paud yang sehari-hari berkecimpung langsung dengan anak-anak.

Kami berharap yang disampaikan dapat menambah wawasan bagi peserta maupun sebagai orang tua, pendidik bahkan bagi yang bersentuhan langsung dengan tumbuhan kembang anak usia dini.

Pemateri sekaligus Bunda Paud Provinsi Ny. Putri Koster mengatakan, seni merupakan bagian dari pendidikan.  Semi dalam wujud karya seni akan meresap pada  dirinya, jiwa dan raga anak anak. Suasana karyanya yang akan mempengarui sang diri dati anak untuk menemukan karakternya.  Sehingga kedepan menjadi anak yang diharapkan yakni suputra. Bahkan ideal amak bisa dikembangkan bila diasah.

Selain memberikan pendidikan seni dalam mendidik anak ada wahana dan memberikan aktifitas."Kalau padat kegiatan maka tidak ada waktu untuk bermain hal hal yang buruk,"ungkapnya. (*/Cia)

Komentar